Minggu, 30 Oktober 2011

TIPS BELAJAR





Kekuatan pikiran
1. Yang pertama niat, motivasi, dan kemauan.
Spoiler for perincian:
Tanpa ini, semuanya sia sia. Kalo kita menjalankan sesuatu tanpa ini, kita akan malas malasan. Tetapkan target dalam diri sesuai dengan keadaan diri: “Gw mau dapet nilai bagus, gw mau bahagian orangtua, gw ngga boleh kalah ama cewe gw, gw bosen peringkat 10 dari belakang, dsb.”


2. Cintailah belajar.
Spoiler for perincian:
Bagi mahasiswa, mungkin lebih sering menemukan subjek yang sesuai dengan kecintaannya karena kita kan milih jurusan sesuai dengan minat kita. Tapi buat pelajar SMP ato SMA, sering ketemu pelajaran memuakan dan buat muntah-muntah. Tanamkanlah bahwa pelajaran ini sangat berguna bagi kita di kemudian hari. Kata orang, ngga ada yang sia sia. Kita benci matematik, tapi kalo kita ngga belajar matematik, mungkin sekarang kita ngga akan bisa menghitung perkalian, pembagian dsb. Buat mahasiswa, mungkin dulu SMA ngga suka belajar bahasa Inggris, tapi ternyata berguna buat ujian masuk universitas. Jadi? Kesimpulannya, tuhan selalu memberi momen bagi kita untuk mengaplikasikan apa yang udah kita dapet, suatu hari nanti. Jadi, cintailah belajar.


Di sekolah
3. Kalo dari tadi kita bicarain kekuatan pikiran, sekarang kita bicarain fisik. Pilihlah kursi paling depan ketika kuliah.
Spoiler for perincian:
Duduk di depan memberikan banyak keuntungan. Bagi siswa yang minder bicara di depan umum, perasaan minder bertanyanya lebih kecil daripada ketika dia duduk di belakang. Udah gitu, penjelasan dari dosen lebih jelas. Duduk di depan juga membuat kita tidak berani ngobrol dan ngga memperhatikan. Jangan takut jika dosen kasi pertanyaan. Kalo lu ngga bisa jawab, besok pastinya lu malu dan belajar lebih giat untuk selanjutnya mengangkat tangan jika ada dosen yang kasi pertanyaan. Bagi yang dosennya suka ujan lokal, waspadalah. Sedia payung kalo ngga mau kena muncratan jigong ama ludah. Gw soalnya pernah punya pengalaman, kena monrotan jigong ama ludah dosen muda yang antusias banget. Kapok deh, banjir muka gw.


4. Kalo ngga bisa duduk depan karena udah penuh, wokeh, cari tempat laen. Tapi, jangan duduk dengan teman sebangku yang bawel dan suka ngobrol.
Spoiler for perincian:
Ini tipe tipe temen yang akan menghancurkan nilailu. Terus terang, gw udah belajar dari pengalaman, ni temen bikin rese. Suka ada kejadian justru kita yang dimarahin dosen karna ngga merhatiin, padahal yang ngobrol temen kita sebelah. Kalo dia masih mbandel, besok besok cari tempat duduk laen. Pokoknya jauhin orang-orang yang suka ngobrol. Bukannya persahabatan putus, tapi ngobrolnya sebelum ato abis kuliah aja.


5. Manfaatkan teknologi. Sekarang pan ude ade tu, plesdisk, mp3/mp4 player yang bisa ngerekam suara. Ya udah, setiap kuliah, direkam aja penjelasan dari dosen.
Spoiler for perincian:
Salah besar kata orang, ketika kuliah kita harus mencatat!!! Dengan mencatat, yang jadi fokuslu adalah KATA KATA DOSEN, bukan penjelasannya. Jadi lu merhatiin dosen dari segi linguistik, bukannya comprehension. Ketika mendengar kuliah, yang kita perlukan adalah pemahaman dan konsentrasi. Dengan mencatat, yang kerja adalah tangan bukan otak. Otak cuman mengolah kata kata untuk ditulis bukannya untuk disimpan. Belum lagi kalo nyatet, kan kita suka ketinggalan karna suara dosen ga jelas…”Eh apaan tadi yang nomor 3?” akhirnya kita ketinggalan penjelasan dosen berikutnya karna repot tanya temen kiri kanan.


6. Jika kere dan punya penyakit kanker kronis (kantong kering) hingga ga punya rekorder, kita pake cara laen: pinjem catatan teman. Sebelumnya kita tulis juga pointer pointer singkat pas kuliah, bukan nyatet secara penuh…tapi inti dan garis besar aja.

7. Jika pelajarannya lebih cenderung kuliah tulisan daripada dosen ngomong, baru loe boleh nyatet.

8. Jika ada hal yang ngga dimengerti, jangan tanya ke tetangga sebelah, tanya langsung sama dosen.
Spoiler for perincian:
Ngga usah malu bertanya. Orang Indonesia tidak membudayakan bertanya, makannya setiap ada orang nanya, pasti langsung diliatin satu kelas. Cuek bebek aje, anggap aja yang liatin monyet. Awal-awal mungkin lu agak grogi juga. Tapi yang ke tiga kali dan seterusnya, lu ngga akan minder lagi kalo mau nanya. Malahan dengan lu sering bertanya, lu akan jadi trend setter, lu akan membudayakan kebiasaan bertanya. Temen sekelas pasti akan ketularan, dan itu semakin membuatlu ngga minder karna toh yang laen juga pada nanya. Ketika bertanya, jangan blaguk dan sengak dengan menginterupsi dosen. Bertanya ada adatnya. Bertanyalah ketika dosen memberi kesempatan atau selesai memberi kuliah (akhir kuliah). Jika emang minderlu kronis dan susah diobatin, it’s ok. Di akhir kuliah, dekati dosen dan bertanyalah kepada dia. “Pak, maaf, saya masih belum jelas di sini.” Dengan bertanya pada dosen, lu akan dicap sebagai anak yang suka dengan pelajarannya, dia akan berpikir lu menghargai kuliahnya, dan kalo nilailu kurang, pasti dikatrol ama dia.


9. Dalam satu kelas, tentunya ada siswa yang bermacam-macam. Ada yang pinter, ada yang begok, tolol, dan tumor otak kronis (calon DO). Nah, ada kan orang pinternya di masing-masing pelajaran, buatlah peer group yang terdiri dari orang-orang itu.
Spoiler for perincian:
Orang yang begok? Yah ajakin aja untuk join, skalian biar bantu dia, tapi jangan telalu berharap, biasanya mereka apatis. Kelompok belajar, selain memperluas pertemanan, lu juga bisa tambah pinter. Kan sering kita mengalami di kelas, hanya dekat dengan kelompok anak-anak yang punya kesamaan dengan kita. Jarang ada yang mau berteman dengan kutu buku, nerd, kuper, dsb. Ngga usah takut untuk membuka pergaulan dengan teman sekelas yang ngga akrab akrab banget ama loe. Percaya ama gw, temenan ma orang males, lu bakal ketularan males; temenan ama yang rajin, lu bakal malu untuk ikut ngga rajin. Jadilah orang yang berinisiatif untuk membuat janji temu kelompok. Bisa lu yang atur waktu ketemunya di rumah siapa aja. Ganti-gantian. Ini akan mengasah kemampuan manajemen dan organisasi elu. Biar aja lu yang ngatur segalanya. Ketika temu kelompok, hal yang bisa dibahas adalah pencocokan catatan. Sering, catatan temen lebih lengkap ato sebaliknya. Jadi kita bisa saling melengkapi. Trus bisa juga dibahas hal yang ngga ngerti. Belajar kelompok (bukan kerjain tugas kelompok) yang efektif adalah kurang lebih 30-60 menit. Jangan terlalu lama, ntar pada bete. Abis itu bisa deh lu ngegosip, ngomongin dosen, ngobrol, tukeran koleksi bokep, nonton DVD, maen game/PS, di rumah temen tsb, ato makan-makan. Oh iya, dalam temu kelompok, bisa dibuat fun dengan gaya piknik. Setiap orang bisa dikasi tugas macem macem, ada yang disuru bawa kripik singkong, ada yang disuru bawa cemilan coklat, ada yang disuru bawa minuman sachet/coca-cola botol gede, ada yang disuru bawa DVD bajakan, dsb. Tuan rumah cukup kasih tempat. Nah seneng-senengnya tuh pas udah selese belajar. Manfaat dari peer group adalah menambah semangat belajar, menjalin silaturahmi, meningkatkan kemampuan sosialisasi, belajar berbagi, refreshing, dan mempererat pertemanan, dan masih banyak lagi. Lu sekarang ngga hanya punya temen maen basket, maen bola, ato maen game OL, tapi lu juga punya temen belajar!!! Temu kelompok setidaknya dilakukan dua minggu sekali/sebulan 2 kali. Jangan keseringan dan juga terlalu jarang. Coba aja! Percaya, belajar tuh bakal jadi hal yang fun dan bikin nagih.


10. Di kampus, jangan terlalu banyak ikut kegiatan organisasi.
Spoiler for perincian:
Pilihlah yang sesuai minat dan ngga terlalu banyak menyita waktu. Jangan masuk ekskul ato organisasi karna takut dicap ngga gaul ato apa. Tinggalin perkataan orang katrok dan kampungan kayak gitu, mereka cuman orang udik dan norak. Dari pengalaman, anak anak yang ikut terlalu banyak organisasi pada begok begok dan nilainya ancur. Kenapa? Karena organisasinya terlalu banyak menuntut waktu mereka sehingga ngga ada waktu belajar karna di rumah udah keburu capek.

Di rumah
11. Nah, ketika di rumah, baru buat catetan.
Spoiler for perincian:
Buat catatan berdasarkan rekaman dari dosen. Gw jamin, catetanlu lebih lengkap dari yang laen. Buatlah catetan dengan tulisan rapih dan teratur, supaya bisa diakses dengan mudah dan semangat di kemudian hari.


12. Setelah selesai nyantet, eh, nyatet, bacalah catetanlu dan pelajari.
Spoiler for perincian:
Untuk hanya membaca dan memahami biasanya hanya perlu 15 menit sampe setengah jam kok. Ngga usah dihapal. Yang penting lu ngerti dan lu serap ke otak. Waktu yang bagus untuk melakukan ini semua adalah abis mandi dan makan malem. Otak tenang dan siap diisi. Kalo lu mau cek, sebenernya lu udah kuliah materi yang sama 3 kali: pas kuliah di kelas, pas mendengar rekaman untuk nyatet, dan pas baca abis nyatet. Ini sekalian melatih otaklu untuk meng-expand kapasitasnya untuk merekam materi. Ini juga bisa mencegah DODOLISASI, proses perubahan otak menjadi dodol.


13. Jika ini adalah kuliah yang ada seminggu sekali, ulangi membaca materi kuliah seminggu sebelumnya.
Spoiler for perincian:
Jadi ketika lu selesai membuat catatan dari rekaman, jangan baca dulu catatannya. Bacalah catatan materi minggu sebelumnya. Latih otaklu untuk menyerap materi secara teratur. Kalo lu baca langsung catetan yang baru lu buat, ntar materi jadi berantakan. Segarkanlah ingatan dengan membaca catetan dari minggu sebelumnya.


14. Olahraga.
Spoiler for perincian:
Nah loh! Hubungannya? Olahraga adalah salah satu cara yang membuat kita ngga males. Dengan olahraga, kita terbiasa bergerak, dan katanya olahraga itu meningkatkan hormon yang menaikan mood dan semangat. Olahraga favorit gw adalah jogging. Pilihlah olahraga yang ngga terlalu berat dan efeknya lebih kerasa ke seluruh badan. Jangan pilih olahraga beladiri macem karate ato tinju dsb. Ntar yang ada masalah baru: gigi rontok ato idung patah. Hihihi.


15. Makanlah coklat.
Spoiler for perincian:
Lho! Ini lagi! Ngga tau kenapa, dulu gw pernah dapet tips kalo coklat tuh membuat mood kita naek dan hepi. Biasanya gw makan coklat yang paling enak (bukan coklat ayam jago lho) seminggu sekali. Sehat kan? Dan efeknya, emang kerasa, gw jadi lebih hepi dan mood gw bagus terus.



TIPS UJIAN NILAI BAGUS

1. Tentunya jika lu mengikuti tips belajar dari gw, lu bukan lagi masuk golongan siswa yang sukanya belajar SKS (sistem kimpoi, eh, kebut semalam) pas mau ujian. Kalo mau dapet nilai maksimal, minimal 2 minggu sebelumnya lu udah menyiapkan materi. Saatnya merangkum!!!
Spoiler for perincian:
Semua catetan yang udah lu buat, lu rangkum dan buat pointers. Tak kasih contoh merangkum yang efektif. Perhatikan kompresi catetan menjadi rangkuman! Jangan memberikan detail pada rangkuman. Ini adalah contoh catatan dari kuliah gw dulu:
News value merupakan nilai berita yang menjadi daya tarik bagi pembaca untuk membaca berita tersebut. Contoh news values:
a. Proximity: Kedekatan. Suatu berita akan menarik untuk dibaca apabila itu mengenai hal yang dekat dengan pembacanya, dari segi jarak maupun emosi. Contoh: Orang Indonesia lebih tertarik baca kebakaran di Kalimantan daripada kebakaran di Italia.
b. Oddity: Keanehan. Hal-hal yang sulit dipercaya karena aneh dan ganjil. Contohnya: Kambing berkepala dua, bayi bermata iblis, orang yang berkemampuan supernatural, dsb.
c. Novelty: Kebaruan. Masalah yang belum pernah atau baru sedikit dibahas. Contohnya: Pemanasan global, pernikahan sesama jenis, dsb.
d. Timely: Kekinian. Berita yang masih baru dan segar, terkini. Contohnya: kenaikan BBM kemarin sore, Adam Air jatuh kemarin, dsb.

Dirangkum jadi:
News values (daya tarik berita):

a. Proximity: kedekatan
b. Oddity: keanehan
c. Novelty: kebaruan  isu baru
d. Timely: kekinian  isu biasa tp berita hangat.


2. Lu bisa memanfaatkan teknologi (lagi lagi teknologi) untuk mendapatkan hasil yang optimal dalam membuat rangkuman. Kalo lu punya PC ato laptop dan printer, lu bisa pake cara ini. Eh, tapi pake komputer jangan buat maen game ato nonton bebeh17 yah. Buat rangkumannya dengan cara mengetik di MS word.
Spoiler for perincian:
Metode ngetik, dari pengalaman gw, justru ngga capek daripada kita nulis pake tangan. Selain hasilnya lebih bagus, tangan ga cape, dan lebih cepat, lu bisa memodif catatanlu tanpa banyak coret dan tip ex….tinggal delete ato backspace. Hasilnya, tinggal diprint deh.


3. Selama 2 minggu ini sebelum ujian, kurangi aktivitas fisik seperti keluar malam, jalan2 ke mall, nongkrong ma temen, ngenet, ato cholay hihihi…tahan dulu deh.
Spoiler for perincian:
Rutinlah olahraga. Perbanyak konsumsi sayuran dan buah buahan, kalo perlu, minum asupan vitamin seperti C1000. Kondisi badanlu musti dijaga. Kekebalan tubuh musti ditingkatin. Istirahat juga musti cukup. Hindari begadang!!! Belajarlah dengan cara mencicil selama 2 minggu di siang dan sore hari. Boleh belajar malem tapi, jangan terlalu larut. Paling larut tuh jam 11, kalo bisa kurang dari itu. Belajar saat mata ngantuk sama aja nulis di permukaan air….ngga akan masuk dan jatohnya sia sia.


4. Kesalahan orang bodoh dan begok (dulu gw juga begini): yang dihapal adalah kata per kata sama persis dengan catatan.
Spoiler for perincian:
Metode anak kecil begini mah fatal banget, terutama bagi mahasiswa. Di perguruan tinggi, yang dibutuhkan adalah pemahaman materi, bukan hapal persis kata kata materi sesuai catetan. Selain hal ini membuat sulit menghapal (salah salah terus detail katanya, jadi frustasi)…ketika kita dihadapkan dengan konteks kasus dan bahasa yang berbeda, kita akan stuck. Bisa aja yang lu apalin kata katanya (sesuai dengan catatan kuliah gw di atas): “News values antara lain: proximity, oddity, novelty, dsb.” Sedangkan pertanyaan di soal: “Sebutkan alasan ketertarikan pembaca koran membaca berita!” Nah, bagi mereka yang ngapalin kata per kata, pasti bakal bingung. Kalo yang ngapalin PEMAHAMANNYA, pasti langsung tau apa yang dimaksud. Jadi, don’t be stupid, be smart.


5. Senjata yang lu punya sekarang adalah: catetan dan rangkuman.
Spoiler for perincian:
Bagaimana mempergunakannya? Selama seminggu pertama, aturlah jadwal sedemikian rupa sehingga semua materi bisa terbaca dan terhapal. Metodenya begini, misalkan sebuah pelajaran catatannya ada 20 halaman. Maka, 20 : 7 hari = 3. Jadi tiap hari baca dan hapalin tiga lembar. Akhirnya, di hari terakhir di minggu pertama, lu bisa selesein materi. Nah, di minggu ke dua, baru lu lepas deh semua catetanlu. Sekarang lu bawa deh rangkuman ke mana mana. Terus lu tes hasil apalanlu. Intip dari catatanlu (mengacu pada contoh rangkuman gw di atas) judul suatu materi. Intip judulnya aja dari rangkuman: “News values”. Dan mulailah menyebutkan dan menjelaskan apa saja news values. Kalo lupa, boleh liat pointer, dan lu pasti akan inget dengan detail penjelasannya yang ada di catetan. Kalo udah liat pointer, tapi masih lupa detail, tandai dengan pulpen, ntar pas di rumah lu bisa review lagi. Jadi, di minggu ke dua ini, tugaslu adalah mengetes hapalan lewat rangkuman dan mereview kembali catatan.


6. Di minggu ke tiga (minggu-H) adalah saatnya ujian. Ujian mulai hari Senen. Nah di Minggu malemnya, lu tinggal memperkuat lagi deh hapalanlu. Dijamin, bakal cepet masuk! Untuk ujian hari Selasa, pastinya Senen malem lu perkuat lagi pelajaran berikutnya. Gampang kan? Untuk lebih jelasnya, gw kasih deh tabelnya.
Spoiler for spoiler:


7. Kenalilah dosenlu,
Spoiler for perincian:
jika dia terkenal orang yang simple dan ngga suka banyak penjelasan, tulisalah jawaban dengan singkat dan padat. Tapi jika dosenlu itu terkenal sebagai dosen yang suka dengan detail, penjabaran, deskripsi dsb, jawablah pertanyaan dengan jawaban yang penuh detail dan pemaparan. Jangan sampe salah! Ada dosen dosen yang ngga suka dengan jawaban yang panjang lebar, sehingga dia malas periksa dan kasih nilai sekedarnya. Ato dosen yang curiga lu nyontek dengan jawaban yang singkat. Tanyalah langsung padanya, “Bapak suka yang mana sih, jawaban singkat dan padat, atau jawaban yang berupa pemaparan dan detail-detailnya?” Ato bisa tanya sama seniorlu yang udah pengalaman sama dia.


8. Jangan duduk di dekat orang yang suka nyontek, panikan, rusuh, dsb.
Spoiler for perincian:
Bagi tukang contek, lu akan selalu diserbu. Orang yang panikan, lu akan ikut tertular dan konsen jadi buyar. Orang yang rusuh kasak-kusuk juga akan menggangu konsentrasi. Tempat duduk yang paling aman adalah di depan atau di dekat pengawas. Sebelum ujian, bisa dibisiki ke pengawas, “Mas, tolong awasin saya, takut diserbu tukang contek.”


9. Ketika mengerjakan soal, jika memang lu belajar serius, pasti semuanya kena. Jangan takabur dan congklak, eh congkak.
Spoiler for perincian:
Bacalah soal dan jawab dengan hati hati. Gw pernah pengalaman, baca soal sekilas, ngga taunya yang ditanya ngga sesuai dengan apa yang gw kira, meskipun gw tau jawabannya. Jadi, fatal, skor gw nol di soal itu. Ketika sudah selesai, periksalah jawaban dan sesuaikan dengan pertanyaan. Hati-hati dengan kata “kecuali”….ini kata kata yang paling brengsek dan bahaya. Jangan terburu napsu untuk keluar kelas duluan, biasanya nih penyakit mau pamer pinter. Nyate eh nyante aje boz, belanda masih jauh.


10. Last but not least, berdoalah kepada Tuhan supaya lu diberi kemudahan.
Spoiler for perincian:
Usaha manusia untuk sukses, seberapapun kerasnya, jika Tuhan tak menghendaki, pasti tak akan tercapai. Jika semua tips gw lu jalanin dengan baik, gw berani jamin lu bakal dapet nilai bagus.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar